Dianps (Part 1)

Standard

Gue nulis ini karena mau mengingat-ingat yang terjadi di diri gue sendiri supaya ngga lupa diri. halah.

1. Menyayangi keluarganya, tapi ngga bisa mengekspresikannya, mereka tau lah gue sayang mereka.

2. Tidak suka dengan dunia malam yang destag destug, dari dulu lebih suka ngumpul di cafe yang ada live music, outdoor sambil liat citylight dan bintang-bintang, itu lebih menenangkan. Sayangnya susah nyari tempat kayak gitu di Jakarta.

3. Belum pernah merokok sekalipun, dibilang cupu bodo amatan deh, tapi waktu itu pernah sekelebat pengen beli rokok karena emang lagi stres banget, untunglah ngga direalisasikan, lupa sih lebih tepatnya. Plis don’t ever think to try even just once lagi ya Di.

4. Pernah minum alkohol lebih dari sekali dan ngga mau nyoba lagi, ih apa enaknya sih, pahit begitu, mending juga minum ice chocolate with vanilla ice cream deh, lebih enak.

5. Suka banget sama bakso, durian, cake chocolate dan apapun yang berkuah-kuah. Sukak sukak sukak. Pantes badannya gendut, ya emang berat badan gue itu gampang naik, gampang turun, kudu mesti harus dijaga banget.

6. Suka sama warna pink dan turunannya, asal bukan yang norak-norak sih.

7. Impulsive buyer, ini jelek banget, suka beli buku padahal masih banyak buku yang disegel, suka beli baju dengan warna yang sama padahal sebelumnya udah pernah beli. Aaaahh.

8. Terlalu baik, sangking baiknya gampang dibodoh-bodohin, tapi kalau udah disakitin ya jangan harap bisa dapet senyum dari gue lagi. Forgiven not yet forgotten.

9. Berteman sama orang ngga pernah liat fisik ataupun harta, selama mereka orang baik dan nyaman pasti gue bakal main bareng dengan senang hati. Begitupun urusan cinta, dari dulu nyari nyaman tapi ya gitu deh ada faktor X lain yang ngga bisa kita hindari. Manusia hanya berusaha Tuhanlah yang menentukan.

10. Ada saatnya butuh waktu buat sendiri, bener-bener nikmatin waktu sendiri hanya tidur-tiduran sambil baca buku atau hanya sekedar melakukan dvd maraton. Dan itu menyenangkan kalo dilakukan hanya sesekali, ngga tiap hari juga.

11. Moody-an abis, tapi selama ini masih bisa dikendalikan dan ngga mengganggu kerjaan juga.

12. Anaknya sebenernya ga PD-an, tapi kenapa orang-orang pasti komen kalo gue PD bener, jangan-jangan maksudnya overconfidence kali ya*emoticonnangis*. Yang ngga bisa dilupain soal PD adalah pas zaman SMA, gue pernah memerankan peran sebagai artis saat ujian sidang buat mata pelajaran tata negara, sampai teman sekelas memanggil gue “artis”. *emoticonelapkeringet*

13. Sedikit supel, kenal sama orang baru bisa langsung akrab, ada beberapa yang malah jadi temen curhat, temen ngopi-ngopi. Tapi ya itu tadi, tergantung hati yang milih, klik apa ngga.

14. Perfeksionis, hmmm maksudnya disini, misal gue beli barang, pasti gue bakal ngecek ampe sedetail-detailnya, ada cacat dikit pasti minta yang baru. Makanya kalo temen gue lagi belanja, biasanya gue yang bakal ngecek kesempurnaan tuh barang. Kadang sampai kebawa dikerjaan juga sih.

15. Paling ngga pernah hafal sama adegan film yang pernah ditonton kalau udah lewat berbulan-bulan, hafalny nonton sama siapa #eaaa

16. Suka ngedengerin lagu tapi susah inget penyanyi bahkan judul lagunya. Bahkan bisa hafal liriknya tapi ngga tau siapa yang nyanyi. Yang penting isi liriknyalah #ngeles.

17. Jarang cerita ke orang, tertutup kali ya, ngga semua hal harus diceritain juga sih.

18. Suka foto-foto, di hardisk gue itu foto-fotolah yang banyak makan memory bahkan gue folderin per moment biar gampang kalau mau dilihat lagi. Prinsip gue, setiap moment itu ngga bisa terulang, hanya foto dan video yang bisa menceritakan kembali. Dan biar anak-anak gue tau kelakuan emaknya waktu muda.

19. Menjunjung tinggi komitmen di segala macam urusan. Misal : gue udah janji sama si A, terus si B sang gebetan ngajak pergi juga, pasti gue bakal tetep pergi sama si A biarpun si B itu orang spesial. Nah apalagi urusan cinta, kalian laki-laki yang pernah berurusan sama gue itu beruntung, karena gue ngga pernah bertingkah sama laki lain selama gue punya komitmen dengan orang, setia bener deh ih, ntah setia ntah bodoh.

20. Trauma sama kucing, dulu waktu kecil pernah mau diterkam sampai gue lari ke kamar mandi dan teriak-teriak. Tapi sekarang udah mulai berani lagi dengan butuh waktu “recovery” belasan tahun.

Apalagi ya, hmmm..segini dulu kali ya, gue mau lanjut kerja dulu, gampang dilanjutkan di lain waktu dan kesempatan.

Dian caaaawww🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s