Maling ya tetap Maling!

Standard

Gue nulis tentang ini karena melihat pengalaman di sekitar gue..

Gue pengen bahas tentang modus-modus kejahatan zaman sekarang..

Penjahat, copet, jambret, rampok atau apapun disebutnya teteplah mereka itu maling. maling ya tetap maling, kecuali maling hatiku sih *aaaawwhh**blushing* kalau itu aku rela *menunduk malu*

Haaaaahhhh sudahlah back to topic..

Gue cerita berdasarkan pengalaman di sekitar gue aja ya (yang gue tau dan dengar dan rasakan)

  • Kejahatan di Angkutan Umum ==> kejadian ini terjadi pas zaman gue kuliah di Bandung, gue naik angkot cicaheum ciroyom (biasalah anak muda, abis pulang dari ngemall gituh deh😛 ). Gue duduk di bagian kedua belakang supir baris untuk 6 orang (kebayang ga?) . Nah belakang supir persis alias sebelah gue , duduk cowo pake tas ransel gede. Gue ngambil duit lah ya dari dompet then masukin dompet lagi ke dalam tas, tas gue taro diatas paha gue. Awalnya biasa saja sampai sudah setengah perjalanan gue ngerasain ada yang gerak-gerak diatas paha gue (DAMN..apaan nih?!!?) langsunglah gue tarik tas gue dan gue ngerasain ada tangan keluar buru-buru dr tas. Gue cek,,tereeeenngg resleting tas gue udah kebuka setengah. Alhamdulilah dompet dan hape masih rezeki gue. Langsung gue liatin aja tuh laki dari kaca spion dan pada saat itu gue ga berani buat teriak atau apapun yang memancing emosi tuh copet. Setelah ada orang turun, gue langsung pindah tempat duduk aja. Dan gue gatau deh gimana nasib orang yang duduk di samping tuh cowo setelah gue pindah tempat duduk.
  • Kejahatan di Jalan Raya ==> kalau ini lebih tepatnya pelecehan yang dialamin sama gue dan temen gue dengan waktu yang berbeda. Tempat MASIH di Bandung. Saat itu jam setengah 8 gue dan temen gue keluar buat cari makan malem, gue jalan di sebelah kanan,temen gue jalan dikiri dan kita berjalan di jalur kanan (hmmm cukup kebayang kan?) nah ada motor jalannya pelan banget dari arah berlawanan kita, sama sekali ga curiga apapun sampai akhirnya temen gue teriak “EH ANJ*NG LOO” dan tuh motor langsung ngebut, booookkk… ternyata tuh laki ngeremes tok*t temen gue itu. Anjriiiitttt.. tuh anak kesakitan dan emosi pastinya. Sampe kosan dia ngecek dan katanya sampai merah kena kawat bra-nya dan tetep dia kesakitan. Nah beda lagi dengan pengalaman dilecehin yang gue alamin, kalo ini kejadian di sepanjang jalan dago, siang-siang setelah orang selesai solat jumat. Gue dengan santainya jalan sendiri di dago dan merasa aman-aman aja secara gue udah sering jalan di dago kok. Sampai akhirnya gue papasan sama empat orang laki-laki berbaju koko,saling papasan dan tiba-tiba salah satu dari laki-laki berbaju koko itu mengelus panta* gue. Reflek gue langsung teriak “BRENGSE* LOO” dan lagi-lagi gue takut buat melawan atau mengejar karena mereka berempat dan gue sendiri😦
  • Hipnotis ==> kalau kejadian ini terjadi sama mbak penjaga kosan tanggal 1 januari 2012 kemarin. Dia lagi jalan  sendirian tiba-tiba ada motor berhenti hendak bertanya jalan, mereka berdua naik motor satria. Mereka mengaku dari kampung dan tidak tahu jalan dan si mbak kosan mendengarkan mereka ngomong sambil menjawab pertanyaan mereka yang menanyakan arah jalan sampai akhirnya salah satu cowo mengeluarkan kotak dan di dalam kotak tersebut ada batu berwarna orange. BLAAARRRR,,, si mbak penjaga kosan langsung ga inget apa-apa lagi sampai akhirnya sadar dan satu tas sudah dibawa kabur sama dua orang pria tersebut. Lagi dan lagi dan lagi wanita menjadi korban.
  • Sapu Tangan Nyangkut ==> modus ini sudah dua kali gue lihat di daerah benhil deket kampus atmajaya, sasarannya laki-laki. Cara kerjanya itu tangan kanan copet dengan memegang saputangan menggoyang2kan celana bagian kanan bawah dan tangan kiri bekerja merogoh kantong celana sang korban. Tentu sang korban akan fokus ke bagian bawah yang digoyang-goyangkan si copet dan pastinya ga akan sadar kalau saku belakangnya dirogoh dengan tangan kiri sang copet. Saat sang korban menengok ke kebelakang si copet akan bilang “saputangannya nyangkut” dan sang korban akan melanjutkan perjalanannya tanpa sadar dompet atau apapun yang ditaro didalam saku belakang sudah raib digondol copet (_ _”) . So, saran aja buat para lelaki, lebih baik tidak meletakkan dompet atau HP atau barang berharga di saku kantong belakang. BAHAYA.
  • Kopaja/Metromini ==> wah kalau ini jangan ditanya, saat kondisi ramai pulang kerja, mereka yang berpenampilan rapih dan bersih belum tentu beneran orang kantoran. Dan biasanya mereka tidak sendiri. Copet tetaplah copet walaupun berpenampilan senecis apapun.

Intinya mah yaa..Kejahatan itu bisa terjadi dimanapun, kapanpun dan menimpa siapapun, yang bisa kita lakukan adalah mencegahnya. Lebih baik tidak usah berpenampilan mencolok ataupun seksi saat naik kendaraan umum, jangan membuka dompet dan HP di kendaraan umum, selalu lindungi tas dan letakkan posisi tas di bagian depan tubuh kita sehingga kita mengontrol tas yang kita bawa.

Dan yang terpenting, jangan lupa BERDOA setelah keluar rumah😀

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s